Saya Panggil Kalian Pengemis Berdasi

pengemis berdasiSebagai staf TU disebuah sekolah swasta saya biasa melakukan aktivitas didepan komputer, layaknya seorang manager, saya duduk dengan mapan meskipun anggapannya terlalu ganjil, seorang guru honorer pula boleh juga kan berandai-andai.

Selain itu pula saya juga jadi tukang antar jemput barang untuk kebutuhan sekolah, terutama jika ada urusannya dengan itu kantor cat kuning dan ada coklatnya, wabil khusus jika ada pemberkasan untuk data sekolah.

Kerjaan seorang blogger jika didepan komputer, so pastinya ngeblog, kecuali jika kerjaan menumpuk. Tapi apa boleh buat, acara blogging batal ketika kepala sekolah menanyakan saya apakah ada jadwal mengajar atau tidak. Kebetulan waktu itu saya tidak ada jam, haha, jam ngajar cuman 4 jam seminggu.

“Jika tidak ada acara sampeyan bolehlah ke kota pak ?” Kata pak kepala

“Boleh pak. . ” pikir dalam hati bensin motorku bentar lagi full, ketika saya tanyakan ada urusan apa ke kantor kota, kepala sekolah jawabnya santai, “biasa minta sumbangan”.

Sumbangan ? jika ke kantor cuman ngasik sumbangan berarti ada yang minta uang tu pegawai, yang benar saja, istilah pengemis dan mafia berdasi saya akan segera mengetahuinya dengan kepala mata saya sendiri.

Semangat sekali, jadi ingat ketika bapak juga pernah bilang “dasar pegawai kurang makan” katanya.

Setelah itu saya menemui salah satu rekan saya yang pengalaman tentang itu, lagian saya pertama kalinya ke kantor kota, rekan saya mengatakan yang harus saya temui namanya salut (nama samaran) dia ada dimeja tengah dipinggir jalan trotoar, eh salah maksudnya di dalam kantor, tugas saya cuman menghampirinya untuk ngecek sesuatu yang kabarnya salah satu data disekolah saya tidak aktif, kabar ini juga sampai ke ketua yayasan, hohoho. “Dan bilang sama salut ini uang makannya .. ” ucap teman saya dengan ekspresi layaknya “preman pensiun”.

Bensin full, amplop berisi angpao sudah disediakan saya letakkan dalam tas, melaju dengan santai bergegas pergi ke kota mengendarai beat pop.

Sampai dikota penasaran semakin menggebu, dalam pikiran berkecamuk seperti apakah pengemis berseragam lengkap dengan dasinya, kesempatan langka harus terpenuhi dengan melihatnya dengan mata kepala sendiri. Moment bergharga men…….

Apes…. Ketika saya tiba, orang yang saya tuju ngilang entah kemana, cuman pesan dari rekan kantornya disuruh tunggu sebentar.

sebentar apaan gw nunggu 2 jam, untung bukan cuman saya yang di panggil sama salut, dari pihak sekolah yang lain juga banyak. Tidak terasa nunggu sambil mengobrol dengan rekan dari sekolah lain.

jreng jreng dan akhirnya dia datang.

Wuih, badannya men……….. keren, tidak gendut sih tapi buncit, pakai kacamata kayak punya ustad-ustad, wajah blukbuk ambung. Wah ini toh orangnya. Saya antri dulu, biarlah saya liat dulu prosesnya dengan melihat rekan-rekan dari sekolah lain, saya pertamaX.

Ketika sudah sepi sekitar ada 3 orang duduk dimeja dia, saya masuk, bertepatan dengan selesainya salah satu guru dari sekolah lain yang sempat saya ajak ngobrol tadi. Anggap saja namanya Budi.

“Sudah ya pak”… ucap budi sambil menyodorkan map hijau sama pak salut

“Iya sudah, tapi uang pulsanya mana…” dengan nada kayak hulk ngamuk si pak salut bergemuruh

“Ini g bakalan masuk jika g ada pulsanya, betol toh…. ” Tambah si pak salut menguatkan.

“Ini pak… ” Budi sambil menyodorkan uang lembaran biru sama pak salut, weh enak juga punya teman kayak pak salut, saya jadi berandai jika suatu saat nanti saya bisa berteman baik dengan pak salut.

Tinggal giliran saya…” sampeyan apa mas…?” Ucap pak salut

“Saya mu ngecek data sekolah saya yang katanya tak aktif ….. ” sahut saya, kemudian saya liat sendiri tu data di laptopnya pak salut, yang benar saja semuanya aktif.

“Ini aktif kok pak…. ” Ucap saya sama pak salut. Sambil saya sodorkan tu amplop yang saya sediakan tadi sambil berkata beres ya pak… wew wew wew seru men.

Jika bukan karna amanat kepala sekolah, saya g bakalan kasik tu amplop. Syukur Alhamdulillah rasa penasaran saya untuk bertemu dengan pengemis berdasi bisa terpenuhi dan saya pulang dengan selamat, kembali ke sekolah.